Metode Management Modal Trading

Semutku.com. Hallo sobat Trader, kembali lagi bersama admin kali ini di pembahasan mengenai Metode Mangement Modal Trading.

Metode Manajemen Modal memiliki variasi, dua diantaranya adalah “pemenang tambahan”dan” tambah kalah”. Tambahkan kemenangan, atau menambah pada posisi untungnya, dapat dilakukan dengan asumsi dua kali lipat (ganda), seperti piramida atau dengan metode Anti-Martingale.

Ketika penambahan kekalahan itu, atau menambah dalam posisi rugi, akan dimasukkan dalam dua kategori manajemen modal: menggunakan prinsip dua kali lipat menurun seperti Martingale, atau menerapkan Rata-rata.

Baca juga : 3 Pilar Utama Dalam Rencana Trading

Martingale

Metode Management Modal Trading

Di dunia manajemen modal perdagangan, Martingale dapat didefinisikan sebagai proses dalam mendapatkan keuntungan serta menutupi kerugian melalui dua kali lipat modal.

Setiap kali nilai dari manajemen modal kita menurun, ukuran transaksi yang dilakukan setelahnya akan meningkat. Dengan kata lain, manajemen modal Martingale memiliki karakter dasar: resikonya meningkat dengan meningkatnya kerugian.

Jika seorang pedagang menderita kerugian dalam ukuran transaksi 1 banyak, maka banyak transaksi kedua harus diperbesar, dalam hal ini menjadi 2 Banyak. Jika transaksi kedua gagal lagi, maka banyak yang dibuka transaksi ketiga adalah dua kali lipat transaksi kedua (4 lot)

Risiko terletak di jumlah modal terbatas, sehingga anda tidak dapat terus menggandakan banyak untuk harga pada grafik belum mencapai target.

(Dan barang siapa yang secara sukarela melakukan kebaikan) dengan menambah batas minimal yang disebutkan dalam Fidyah tadi (maka itu) maksudnya berbuat tathawwu ‘atau kebaikan (lebih baik baginya.dan berpuasa) menjadi mubtada’, sedangkan khabarnya ialah, Dengan kondisi seperti itu, maka pedagang harus selalu berhati-hati dalam bermain strategi martingale.

Tren pasar dapat menghabiskan ekuitas yang anda miliki, jadi harus ada batas pada jumlah transaksi. Sistem Martingale seperti ini adalah yang paling populer dan telah banyak diadopsi oleh Penasihat Ahli Sistem Perdagangan Otomatis (robot).

Anti Martingale

Metode manajemen model ini bertentangan dengan Martingale. Anti Martingale berarti Akan ada dua kali lipat posisi saat ini kita mengalami kerugian, karena penambahan transaksinya hanya akan dilakukan jika posisi ini dalam keadaan keuntungan.

Jadi, Manajemen Resiko kota akan ditingkatkan sesuai dengan penambahan keuntungan. Tujuannya adalah bahwa keuntungan yang dicapai semakin tinggi. Metode anti martingale punya keuntungan dalam menciptakan keuntungan semakin besar, seperti bola salju.

Semakin jauh perjalanan, semakin besar keuntungan. Tapi sangat penting untuk membatasi jumlah transaksi, karena kegagalan dari perdagangan tunggal dapat menyebabkan kerugian besar juga.

Biaya Rata-Rata

Definisi metode ini adalah yang paling mudah adalah “menambah posisi dan kehilangan”. Sekilas, Metode Manajemen Modal ini memiliki serupa dengan Martingale, karena keduanya fokus pada meningkatkan ukuran perdagangan dalam waktu posisi sebelumnya dari pecundang.

Tapi dalam Rata-rata, trader tidak menggandakan jumlah diperdagangkan dalam transaksi kedua dan sebagainya. Dalam transaksi berikutnya, pedagang membuka banyak dengan jumlah yang persis sama dengan transaksi pertama.

Namun demikian, kerugian potensial yang ditimbulkan tentu saja lebih kecil dari Martingale. Rata-rata biaya tidak bertujuan untuk menang dari satu transaksi, tetapi untuk akumulasi posisi yang umum digunakan dalam perdagangan menengah dan jangka panjang.

Metode manajemen modal sangat sering diterapkan ke pasar forex, saham, dan dana bersama, tapi tidak begitu populer di AS. s. karena ada tanggal kedaluwarsa.

Pyramid

Ibu Kota manajemen sistem piramida adalah kebalikan dari Metode Biaya Rata-rata, yaitu “Tambah ke ketika posisi laba”. Manajemen modal akan mengalokasikan dana sebesar $ 10.000 untuk perdagangan EUR / USD, dan membeli 2 banyak dengan harga 1.2900, dan akan kembali untuk membeli 2 banyak jika harga mencapai 1,3000, dan seterusnya.

Logika di belakang piramida adalah, jika pasar bergerak sesuai dengan yang diharapkan, maka tren yang paling mungkin sedang terjadi.

Oleh karena itu, tambahan Posisi perlu dilakukan dengan harapan pasar akan maju arah menurut tren. Manajemen modal ini dapat sangat kuat dalam menciptakan keuntungan yang kita harapkan.

Namun, setiap metode manajemen modal memiliki kekurangan sendiri. Piramid juga bisa mengecewakan jika harga tidak bergerak sesuai dengan perkiraan atau harapan pada yang sebelumnya.

Galeri untuk Metode Management Modal Trading

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.