Tips Memilih Broker Forex Untuk Hedging

Semutku.com Hallo sobat semutku, kembali lagi bersama admin yang pada kesempatan kali ini akan membahas mengenai Tips Memilih Broker Forex Untuk Hedging.

Untuk kalian yang saat ini tengah menjalankan bisnis trading forex, maka admin menyarankan kalian untuk menyimak pembahasan admin kali ini.

Kamu Tahu? Memilih broker tidak hanya didasarkan pada kriteria seperti deposit, penarikan dan jaminan itu.

Seorang pedagang yang sudah memiliki strategi perdagangan tertentu, sering kali mencoba untuk menemukan dan memilih broker forex bahwa layanan dapat mendukung strategi mereka.

Dalam artikel ini, kita akan membahas bagaimana memilih broker forex untuk hedging.

baca juga :

Mengapa Membatasi Strategi?

Strategi Trading ada berbagai, tetapi dari banyak yang ada, hanya segelintir yang memerlukan pilihan broker adalah benar.

Khusus untuk lindung nilai strategi, ada beberapa komponen untuk memilih broker forex yang benar-benar perlu dipertimbangkan, salah satunya adalah untuk mengurangi biaya perdagangan serendah mungkin.

Jika Anda belum mendengar apa yang hedging strategi, silahkan belajar terlebih dahulu aplikasi dari esensi dalam artikel ini.

Intinya adalah, strategi lindung nilai memang dapat memperbesar biaya perdagangan, karena dilakukan dengan Terbuka (paling tidak) 2 posisi di arah yang berlawanan.

Hal ini karena tujuan strategi hedging adalah untuk meminimalkan risiko kehilangan posisi yang mengambang kerugian.

Buka lebih dari satu posisi perdagangan dalam satu waktu pasti akan menggandakan penyebaran. Selain itu, banyak strategi hedging digunakan pedagang hari ini menekankan pembukaan lebih dari 4 posisi dalam satu waktu.

Bagaimana jika semua pesanan berlangsung karena Anda tidak dapat membuka posisi pagar masih terkunci? Jika menghabiskan waktu dalam beberapa hari, beban perdagangan pasti akan membengkak karena kehadiran Swap negatif.

Untuk itu, ada beberapa kriteria tertentu bahwa Anda dapat membuat sebagai benchmark, dalam cara untuk memilih Forex Broker untuk hedging.

Itu Perlu Dipertimbangkan Saat Memilih Broker Forex Untuk Hedging

1. Peraturan

Regulator US, Asosiasi berjangka nasional atau NFA, memaksakan aturan FIFO (pertama kali keluar) untuk setiap transaksi trader. Strategi ini membuat hedging dibuat dalam satu rekening tidak bisa dilakukan jika Anda perdagangan di broker forex dan mengatur NFA.

Jika Anda tetap ingin tahu tentang strategi lindung nilai atau bahkan berpengalaman menerapkannya, menghindari perdagangan di broker-broker mengatur AS tidak memperluas luar zona negara.

Masih ada banyak pilihan mengatur broker yang dapat Anda pertimbangkan, seperti broker FCA dan mereka diatur ASIC. Anda juga dapat mempertimbangkan kita broker yang sudah luas dan diatur di negara-negara lain.

2. Broker Kebijakan

Setelah menyaring aturan broker, masih ada aspek lain yang perlu diselidiki lebih lanjut, bahwa kebijakan broker.

Bahkan, broker tidak diatur AS tidak selalu membiarkan hedging strategi bebas. Pertama-tama, kau harus memastikan jika broker memang membiarkan hedging. Informasi ini dapat diperoleh di situs resmi dari setiap broker, atau diminta langsung untuk mendukung kliennya.

Kedua, ada broker forex yang tidak mengatur kita dan memungkinkan hedging strategi, tapi ternyata bahwa pengaturan batas dalam kondisi tertentu.

Biasanya, broker tipe ini memungkinkan hedging strategi dalam kondisi normal, tetapi tidak membiarkan hal itu karena perdagangan, yang terdaftar dalam Program bonus.

Ada juga broker yang memungkinkan hedging strategi, tetapi akan membatalkan pesanan secara otomatis jika broker menutup posisi dalam waktu kurang dari 5 menit setelah perintah terbuka.

3. Sebar

Broker Forex dengan menyebar rendah merupakan prioritas utama jika Anda menerapkan strategi hedging. Kenapa? Tentu saja, untuk mengurangi biaya perdagangan, yang dapat dua kali lipat dari membuka beberapa posisi dalam satu waktu.

Sudah umum jika penyebaran adalah beban laten yang harus diperhitungkan dalam manajemen resiko Anda.

Jadi tidak terlalu membebani, Anda dapat memilih broker forex yang menawarkan menyebar, dengan kisaran minimum dari 0-2 pips. Broker Forex dengan kutipan harga 5 digit direkomendasikan, karena dapat memberikan penyebaran yang lebih luas dari pertemuan tersebut.

4. Eksekusi

Jika strategi hedging melibatkan order tertunda, maka kecepatan dan akurasi eksekusi mendesak dibutuhkan. Bagaimana jika kau menghentikan pembelian dan berhenti dengan tujuan hedging, tapi one or both of the orders bukannya terdampak? Rencana hedging sebelumnya dibangun begitu berantakan. Alih-alih mengatasi risiko atau keuntungan yang diinginkan, Anda benar-benar kehilangan dua kali lipat dari kekacauan.

Masalah eksekusi tidak hanya terletak pada Slipperase, tetapi juga permintaan dan penandaan yang sama-sama bisa mengurangi akurasi kesempatan hedging.

Memilih broker forex dari eksekusi layanan sebenarnya cukup mustahil tanpa benar-benar menguji platform hidup.

Oleh karena itu, bagaimana memilih pembeli forex untuk hedging berdasarkan eksekusi tidak dilakukan sebelum Anda membuka rekening, tetapi sebagai langkah ke pengadilan setelah mendaftar.

Penutup

Berikut diatas tadi adalah pembahasan serta ulasan lengkap mengenai Tips Memilih Broker Forex Untuk Hedging, semoga info diatas dapat kalian pahami dan bisa bermanfaat bagi kalian semua.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.